Rabu, 19 September 2012

10 Kecelakaan Pesawat Terbang Paling Tragis dan Mengerikan Dalam Sejarah

kecelakaan pesawat entah bagaimana menarik perhatian publik dengan drama dan kehancuran.
Tidak ada kecelakaan mobil yang begitu menarik, menakutkan atau mematikan seperti kecelakaan pesawat, meski banyak terjadi setiap hari.Ini adalah daftar dari sepuluh kecelakaan pesawat paling mematikan, atau bisa dibilang sebagai bencana setidaknya .

Yang Tidak Termasuk adalah Penerbangan Pan Am 103 (270 korban jiwa, tidak ada yang selamat) dan Air India Penerbangan 182 (329 korban jiwa, tidak ada yang selamat), baik yang disebabkan oleh bom, dan World Trade Center bencana (2.753 orang diantaranya meninggal dunia dibagi dalam dua pesawat), karena pembajakan.

Bagi anda dengan yang takut terbang, perlu dicatat bahwa tujuh dari sepuluh item ini (bonus dikecualikan) terjadi pada 70-an dan '80-an, dan dua dari tiga kecelakaan baru-baru ini terjadi di negara-negara yang orang-orang akan berpikir dua kali mengunjungi.

kecelakaan Mematikan mengungkapkan kekurangan dan akhirnya akan membuat perjalanan udara lebih aman karena inovasi baru.

10 Korea Airlines Penerbangan 007
1983


Lokasi: Dekat Moneron Island, Uni Soviet
Kematian: 269
Selamat: 0


Item pertama dalam daftar ini adalah salah satu yang paling rumit untuk menjelaskan dan memiliki potensi untuk menjadi salah satu kecelakaan paling mematikan dalam sejarah: ini mengklasifikasikan sebagai salah satu momen tensest Perang Dingin.

Karena menggunakan salah sistem navigasi, penerbangan dari Anchorage ke Seoul menyimpang sedikit ke utara, tidak lama setelah lepas landas, dan dilanjutkan pada rute yang salah terhadap Uni Soviet selama lima setengah jam.

Berbagai hal yang seharusnya menunjukkan deviasi, termasuk fakta bahwa itu di luar jangkauan komunikasi normal dengan Anchorage dan harus menyampaikan laporan melalui penerbangan lain yang seharusnya sangat dekat kepada mereka, namun, rekaman kokpit membuat jelas bahwa para kru tidak tahu sama sekali jika mereka dalam bahaya .

Pesawat kebetulan terbang ke Uni Soviet pada saat hubungan antara kedua negara adidaya bukan pada mereka terbaik dan, selanjutnya, pada hari ketika tes rudal Soviet dijadwalkan.

Penerbangan Korea melintasi sebuah semenanjung di Uni Soviet, kembali memasuki wilayah udara internasional, dan kemudian memasuki wilayah udara Soviet untuk kedua kalinya.
Karena ujian, ada juga sebuah pesawat militer Amerika di daerah itu, dan dua pesawat berlalu begitu dekat satu sama lain bahwa Soviet tidak yakin yang mana.


Salah satu komandan Pertahanan Udara Soviet memutuskan bahwa, setelah diterbangkan ke wilayah udara Soviet, pesawat pasti bukan pesawat sipil.

Tidak menyadari bahaya, pilot memutuskan untuk mendaki ke ketinggian lebih tinggi, yang memperlambat kecepatan udara mereka dalam apa yang tampaknya menjadi manuver mengelak untuk pilot pesawat tempur yang mengikuti mereka. Pilot Soviet menembak jatuh pesawat saat menyeberang kembali ke wilayah udara internasional sekali lagi.

Selama pencarian-penyelamatan oleh tim Amerika dan tim Soviet melakukan yang terbaik untuk menghambat satu sama lain, dan bahkan setelah kotak hitam pesawat ditemukan setelah Uni Soviet bubar, masih ada beberapa kontroversi dan banyak teori konspirasi mengenai pesawat ini.

9 American Airlines Penerbangan 191
1979 





Lokasi: Airport O'Hare, Des Plaines, Amerika Serikat
Kematian: 273, termasuk 2 korban jiwa orang dibawahnya
Selamat : 0

Kecelakaan penerbangan paling mematikan di tanah AS terjadi di sebuah DC-10, sebuah model pesawat dengan tingkat keselamatan reputasi yang sangat buruk, meskipun pada umumnya pesawat yang aman.

Pemeliharaan terakhir mengenai pesawat khusus, delapan minggu sebelum bencana, telah merusak pylons yanga ada di salah satu mesin pesawat.

Ketika pesawat mulai lepas landas dari O'Hare, mesin yang memisahkan diri dari pesawat dan jatuh kembali ke landasan, mengambil bagian besar dari sayap kiri dengan itu, pemotongan sistem listrik, dan menumpahkan cairan hidrolik, yang mengendalikan beberapa bagian sayap yang bergerak.

Pilot, tidak dapat melihat sayap dan tidak menyadari bahwa mereka kehilangan kontrol cairan dan oleh karena itu, berusaha untuk menjaga diri di udara dan melakukan prosedur yang tepat untuk kegagalan mesin saat lepas landas.

Namun, sayap kiri ryang rusak membuat pesawat terhenti, dan pesawat meluncur ke meluncur dan jatuh ke lapangan terbuka.

Puing-puing berserakan ke sebuah taman di dekatnya, menghancurkan beberapa trailer dan mobil dan gantungan pesawat berumur, serta sangat melukai beberapa orang di bawahnya dan menewaskan dua penduduk. Semua Penumpang pesawat Tewas oleh dampak kebakaran dari bahan bakar yang yang berceceran.Armada DC-10 untuk sementara diberhentikan, sampai peneliti menentukan pesawat lainnya yang juga telah rusak oleh prosedur perawatan yang salah.

8, Iran Air Penerbangan 655
1988




Lokasi: Teluk Persia
Kematian: 290
Selamat : 0


agak mirip insiden militer kontroversial, sebuah Airbus Iran ditembak jatuh di atas Teluk Persia selama perang Iran-Irak. Tak lama setelah konfrontasi di perairan internasional antara helikopter militer Amerika Serikat USS Vincennes dan kapal perang Iran, Vincennes melihat apa yang tampak kepada mereka untuk menjadi F-14A Tomcat Iran terbang menuju arah mereka.

Angkatan Laut memperingatkan pesawat tujuh kali pada frekuensi militer, dimana ia tidak ada jawaban, lalu tiga kali pada frekuensi sipil. Awak pesawat Airbus mungkin berpikir ketiga panggilan tersebut diarahkan pesawat lain Iran, bahwa salah satu pesawat pengintai militer, yang baru-baru ini ada di daerah tersebut.
Saati airbus muncul dan terus meluncur ke arah mereka, Vincennes akhirnya menembakkan dua 2 rudal dan keduanya mengenai Airbus.

Iran tidak percaya bahwa ini adalah kecelakaan dan menegaskan bahwa, jika itu, disebabkan oleh kecerobohan dan karena itu merupakan kejahatan internasional.

Satu penjelasan untuk kecelakaan adalah harapan psikologis untuk melihat pesawat tempur setelah pertempuran kapal perang dan kemudian untuk melihatnya meluncur untuk menyerang, ada juga kebingungan dengan kode transponder yang tampaknya seperti penyiaran kode militer.

Amerika Serikat tidak pernah secara resmi meminta maaf atas kecelakaan itu.

7 1996 Air Crash Afrika
1996


Lokasi: Kinshasa, Republik Demokratik Kongo
Kematian: Kemungkinan 225 Penumpang Pesawat,dan 348 Orang Di bawahnya
Selamat : 5 orang penumpang pesawat


Sejauh ini , ini adalah kecelakaan pesawat paling mematikan bagi orang-orang yang berada di bawahnya. Tidak ada banyak informasi tentang Tabrakan ini, mungkin karena lokasi dan ilegalitas.

pesawat kargo yang disewa dari Rusia, sedang diterbangkan keluar dari lisensi. Karena kelebihan beban, mungkin membawa senjata ke grup militer Angola dan dipenuhi dengan bahan bakar. Pesawat Itu tidak mencapai kecepatan yang tepat untuk tinggal landas, tetapi tetap berusaha untuk naik dan terbang .

Pesawat menabrak sebuah pasar di dekatnya, kemudian meledak dalam bola api yang dasyat membumbung tinggi, membunuh 225 dan 348 orang, dan melukai sekitar 500 lebih.


6 Saudia Penerbangan 163
1980

Lokasi: Riyadh, Saudi Arabia
Kematian: 301
Selamat : 0

Enam menit setelah Saudia 163 lepas landas dari Riyadh, terdengar peringatan tentang asap di kompartemen kargo. Para kru menghabiskan empat menit mencoba untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan, lalu akhirnya kembali ke bandara. Kerusakan dari api memaksa mereka untuk menutup mesin tengah mereka.

he airplane landed safely but not quickly � it continued to roll down the runway, away from the emergency vehicles that had expected them to stop immediately, and then the crew failed to immediately order an evacuation.

Pesawat terbang mendarat dengan selamat tetapi tidak cepat - itu terus bergulir meluncur di landasan, jauh dari kendaraan darurat yang diharapkan untuk menolong untuk melakukan evakuasi.Kebanyakan orang meninggal karena menghirup asap selama evakuasi yang lama.
Pintu-pintu tidak dibuka oleh petugas penyelamatan sampai lima belas menit setelah pendaratan.


Sumber api masih belum diketahui, tetapi setelah bencana ini, maskapai ini meningkatkan prosedur darurat dan pelatihan awak dan produsen melarang sesuatu yang mudah terbakar untuk diletakkan di kargo.



5 Iran Ilyushin Il-76 Crash
2003

Lokasi: dekat Kerman, Iran
Kematian: 302
Selamat: 0

Kecelakaan ini memiliki informasi lebih sedikit dari crash Afrika Air, yang benar-benar konyol mengingat jumlah orang yang meninggal.

Diketahui bahwa ada angin kencang dan kabut di hari kecelakaan itu, cuaca sangat buruk dianggap penyebab . Teroris , masalah mekanis, dan tabrakan di udara (Tentunya kita akan tahu dari pesawat lain, maka?) Juga telah diusulkan sebagai penyebab.Sebagian besar penumpang adalah Tentara Garda Revolusi Iran.

4 Turkish Airlines Penerbangan 981
1974




Lokasi: Ermenonville, dekat Senlis, Prancis
Kematian: 346
Selamat: 0

Ini adalah kecelakaan paling mematikan pesawat DC-10, mungkin menciptakan reputasi yang mengerikan, dan merupakan kecelakaan paling mematikan dalam pesawat pada saat itu.

Terbang dari Paris ke London, pesawat itu mengangkut jumlah oirang yang sangat banyak untuk penerbangan karena pemogokan Inggris. Ketika mereka terbang di atas kota Meaux, Perancis, ada suara ledakan keras tertahan saat kargo meledak.

Lantai kabin di atas kargo terus runtuh, menghancurkan garis yang menghubungkan penerbangan kontrol ke bagian yang sebenarnya mereka kendalikan. Pilot berjuang untuk kontrol 72 detik sebelum pesawat jatuh ke hutan. Pesawat hancur sedemikian rupa bahwa sebuah bom sementara dianggap sebagai penyebab yang mungkin.

Menetas kargo yang tertiup angin ditemukan di lapangan bersama dengan bagian dari lantai kabin dan enam kursi penumpang beserta mayat yang masih duduk.
Menetas kargo DC-10 TErbuka, yang menjadikan hal ini berbahaya pada setiap pesawat, di mana tekanan udara mendorong keluar.

Itu sudah diketahui bahwa mekanisme penguncian itu berpotensi rusak. Perubahan yang telah dibuat setelah kecelakaan yang mematikan hampir dua tahun sebelumnya, tapi perubahan itu diabaikan pada pesawat tertentu, dan para insinyur tidak benar benar memeriksa pintu kargo.

Pintu kargo masalah pada DC-10 akhirnya tetap setelah bencana ini, namun seluruh armada 747 beralasan lima belas tahun kemudian untuk masalah yang sangat mirip.

3 Tabrakan Charkhi Dadri
1996




Lokasi: Dadri Charkhi, India
Kematian: 349
Selamat: 0


Pada bulan November 1996, sebuah Airlines Kazakhstan modivikasi pesawat terbang militer melakukan penerbangan KZK 1907, membawa 27 penumpang dan 10 awak, yang turun untuk mendarat di bandara Delhi.


Kru kokpit berkemampuan bahasa inggris terbatas, dan mereka mengandalkan operator radio untuk berbicara dengan Air Traffic Control, menciptakan risiko yang lebih besar untuk kesalahan.

Pesawat tersebut meminta izin untuk turun ke 4600 kaki, tetapi operator radio Kazakhstan telah gagal untuk menginformasikan kepada awak bahwa mereka harus tinggal di ketinggian itu, dan mereka terus turun.

Sementara itu, Saudi Arabian Airlines Boeing 747 yang membawa 312 orang, SVA 763, lepas landas dari Delhi terbang langsung ke arah mereka di ketinggian 4.300 kaki.

The Kazakhstani flight was descending through 4300 feet, and it would actually have passed under the Saudi Arabian jet, but just then the radio operator remembered to convey the message that they should remain at 4600 feet. Kazakhstan Penerbangan itu turun melalui 4300 kaki, dan itu benar-benar akan berlalu di bawah jet Arab Saudi, tapi saat itu operator radio ingat untuk menyampaikan pesan bahwa mereka harus tetap di 4600 kaki. They began to climb again, and the planes saw each other too late. Mereka mulai mendaki lagi, dan saling melihat pesawat terlambat.

Ekor pesawat Kazakhstan memotong sayap Boeing.
Boeing kehilangan kontrol, mengalami kerusakan, dan jatuh, menewaskan onboard semua orang. pesawat Kazakhstan segera mendarat. Empat orang berhasil diselamatkan, tetapi semuanya menderita luka parah dan meninggal tak lama kemudian.

Bandara Delhi menggunakan sistem radar yang hanya menunjukkan perkiraan lokasi setiap pesawat, yang ketinggalan jaman jauh sebelum 90-an. Mereka juga hanya memiliki satu koridor udara terbuka untuk lalu lintas sipil, yang berarti bahwa lepas landas dan pendaratan menggunakan wilayah udara yang sama.

Peneliti merekomendasikan beberapa perubahan ke bandara, dan otoritas penerbangan nasional dibuat wajib bagi semua penerbangan masuk dan keluar dari India untuk dilengkapi dengan Traffic Collision Avoidance System.

2 Japan Airlines Penerbangan 123
1985



Lokasi: Ueno, Jepang
Kematian: 520
Selamat: 4


Penerbangan Japan Airlines 123 itu, dengan selisih korban hampir 200 orang, kecelakaan pesawat tunggal paling mematikan dalam sejarah. Penerbangan ini selama tahun - tahun yang sangat sibuk, untuk Japan Airlines, dan meskipun itu hanya penerbangan domestik, pesawat penuh sesak dengan penumpang.

12 menit setelah pesawat itu lepas landas, sekat belakang (daerah antara kabin dan ekor) gagal, merobek kemudi dan sekaligus menghancurkan semua empat sistem hidrolik, pada dasarnya menghilangkan semua kontrol pilot pesawat.

Dalam situasi ini, satu-satunya metode untuk mengendalikan pesawat adalah melalui dorongan mesin diferensial: menggunakan mesin di satu sisi lebih daripada yang lain akan menyebabkan pesawat untuk berbelok.

Namun, ini hanya untuk kontrol sangat terbatas. Para kru mencoba kembali ke Tokyo, kemudian ke tanah di sebuah pangkalan militer Amerika, tapi pesawat terus terbang dan melaju. Akhirnya, pesawat jatuh di gunung sekitar jam 7 malam.

Kru Pencarian dan Penyelamatan dari pangkalan Amerika terletak pesawat hanya dua puluh menit dari tempat kecelakaan , tetapi pemerintah Jepang meminta mereka untuk menjauhkan diri dari lokasi.

Sebuah helikopter Jepang menemukan reruntuhan pada malam hari tetapi, dalam kegelapan dan di lereng gunung, tidak dapat melihat daratan.

Mereka melaporkan bahwa tidak ada tanda-tanda yang selamat, sehingga para pekerja penyelamat memutuskan untuk menunggu siang hari. Hanya empat orang mampu bertahan satu malam, semua dari penumpang yang sama dari pesawat. Tidak diketahui berapa banyak orang selamat dari pertama kali pesawat jatuh.Penyebab kecelakaan itu ditelusuri kembali ke tailstrike pendaratan selama tujuh tahun sebelumnya, yang buruk adalah goresan di bagian bawah pesawat.


Daerah yang rusak itu ditambal salah, menggunakan dua patch yang berbeda untuk menutup daerah itu dan tidak menambahkan tiga baris paku keling yang diperlukan. Hasil Perbaikan tidak bisa bertahan dalam penerbangan yang begitu sering dan akhirnya gagal.

1 Bencana Tenerife
1977




Lokasi: Airport Tenerife, Kepulauan Canary
Kematian: 583
Selamat: 61

Untungnya bagi kita, kecelakaan pesawat paling mematikan dalam sejarah adalah semacam hal yang tidak terjadi dua kali. Sungguh menakjubkan bahwa ini terjadi sekali saja, dan sebagai bukti bahwa sejumlah besar hal biasanya harus beres sebelum bencana dapat terjadi.

Setelah pengeboman teroris di Gran Canaria (Las Palmas) Bandara Internasional, lima pesawat besar dan sejumlah pesawat kecil yang telah dijadwalkan untuk berhenti dialihkan ke Bandara Los rodeo di Tenerife.

Los rodeo adalah bandara yang jauh lebih kecil, dengan satu landasan pacu dengan paralel taxiway dan empat jalan keluar .

Pesawat biasanya meluncur sampai landasan, kemudian berbelok ke landasan dan tinggal landas.

Dalam kondisi yang sangat sempit Namun, pesawat diparkir di sejumlah besar jalur lambat pesawat, yang berarti bahwa pesawat harus melaju pelan - pelan sampai landasan pacu dan kemudian berbalik lepas landas.

Dua 747 menunggu di Los rodeo adalah Pan Am 1736 dan KLM (maskapai Belanda) 4805. Begitu bandara dibuka kembali Gran Canaria, Pan Am sudah siap untuk pergi.

Namun, kapten KLM telah memutuskan untuk mengisi bahan bakar di Los rodeo, rupanya untuk menghemat waktu dia sedang terburu-buru untuk pulang, dan pesawat itu menghalangi Pan Am untuk sampai ke landasan. Pengisian bahan bakar keduanya menjadikan Pan Am di belakang KLM dan sementara itu kabut tebal mulai datang

Ketika akhirnya siap, KLM diberitahu untuk melaju pelan - pelan sampai landasan pacu dan putar 180 derajat untuk mempersiapkan lepas landas.

Pan Am diberitahu untuk melaju pelan sampai pintu keluar ketiga, memotong jalur lambat pesawat (yang kosong dari lalu lintas pesawat saat itu), kemudian memutar kembali ke landasan setelah KLM belok.

Namun, awak Pan Am bingung tentang pintu keluar yang diambil, terutama karena mereka tidak ditandai dengan nomor dan visibilitas rendah dalam kabut.
Selain itu, kemiringan pintu keluar berarti bahwa pintu keluar ketiga akan memerlukan belokan 135 derajat, hampir mustahil dalam ruang itu, sedangkan pintu keluar keempat akan membutuhkan belokan 45 derajat .lalu Pan Am terus meluncur ke pintu keluar keempat.

Kapten dari KLM (yang arogan dan sulit-untuk-bekerja-dengan pria yang menghabiskan sebagian besar waktu pelatihan pilot baru, termasuk insinyur penerbangan di atas pesawat ini, atau berbicara dengan media daripada terbang) mulai mempersiapkan tinggal landas.

insinyur penerbangannya menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki izin untuk pergi. Mereka meminta izin pengawas , tapi jawabannya tidak jelas, sebagian karena gangguan dari Pan Am radioing pada saat yang sama untuk menunjukkan bahwa mereka masih di landasan.

Insinyur penerbangan tidak berani menunjukkan kedua kalinya bahwa mereka tidak memiliki izin yang tepat, berpotensi memalukan kapten.

Kabut berarti bahwa pesawat tidak bisa melihat, pengendali lalu lintas udara setempat nyaris tidak bisa melihat dua pesawat, dan awak Pan Am paling mungkin percaya bahwa tidak ada yang akan diizinkan untuk lepas landas dalam jarak pandang yang rendah tersebut.

KLM mulai lepas landas dari landasan.


Mereka datang dalam pandangan Pan Am saat Pan Am mencapai pintu keluar keempat. Pilot Pan Am mengambil memabnting ke kiri pesawat ke pintu keluar, dan pilot KLM buru-buru mencoba lepas landas.


Karena berat badan pesawat yang besar mereka, yang penuh bahan bakar, dan sudut tinggal landas curam , ekornya tergores di sepanjang landasan pacu, di bagian bawah KLM dan landing gear yang menghantam sisi kanan atas dari Pan Am, merobek atap pesawat.

The KLM plane was momentarily airborne, but it had lost use of two of its engines, and it crashed back onto the runway.

Pesawat KLM sejenak di udara, namun telah kehilangan penggunaan dua mesin, dan itu jatuh kembali ke landasan. Api bahan bakar sangat besar membunuh semua orang di pesawat.61 orang di Pan Am, termasuk insinyur penerbangan, akhirnya selamat.

Conversations with air traffic control became much more standardized, avoiding confusion such as whether the KLM had clearance to take off, after this accident.

Percakapan dengan kontrol lalu lintas udara menjadi lebih standar, menghindari kebingungan seperti apakah izin KLM harus tinggal landas, setelah kecelakaan ini. pengelolaan sumber daya Crew, mengingat kru menjadi tim dan membantu pentingnya kapten, juga telah ditekankan untuk menghindari situasi seperti itu dari kokpit KLM.

+Tabrakan Pesawat Japan Airlines di udara
2001

Lokasi: di udara dekat Yaizu, Shizuoka, Jepang
Kematian: 0 (99 cedera)
Selamat: 677

Jika Anda tahu ada informasi lebih tentang insiden ini, silakan tambahkan di komentar.
Awal tahun 2001, sekitar waktu itu bahwa pramugari mulai melayani minuman pesawat Japan Airlines 907, Boeing 747, pesawat Traffic Collision Avoidance System (TCA) mulai mengudara.
Pesawat Lain, pesawat Japan Airlines Penerbangan 958, satu ini sedikit lebih kecil DC-10, terbang ke arah mereka di tentang ketinggian yang sama.

An Air Traffic Controller noticed that they were on a potential collision course; however, Flight 907 descended as he ordered while 958 chose to descend as their TCAS was ordering.

Air Traffic Controller menyadari bahwa mereka berada pada tabrakan potensial, namun, Penerbangan 907 diturunkan saat dia diperintahkan sedangkan 958 memilih untuk turun saat TCA mereka memerintahkan.

Seorang trainee Air Traffic Controller kemudian mencoba untuk memberitahu 958 untuk turun tapi berbicara dengan 907 sebagai gantinya. supervisornya kemudian mencoba untuk memberitahu 907 untuk naik, tetapi ia tidak sengaja menyebut Penerbangan 957, yang tidak ada.

Pada saat terakhir, dengan DC-10 begitu dekat sehingga hampir tidak ada lagi yang bisa terlihat di luar kaca depan, pilot dari Boeing terpaksa menukik tajam untuk menghindari tabrakan, melukai 99 orang dalam pesawat.

Kedua pesawat itu dalam radius 100 meter satu sama lain. Jika Pilkot lambat bermanuver, hampir pasti bahwa setiap orang di kedua pesawat akan terbunuh, sehingga akan menjadi kecelakaan penerbangan paling mematikan yang pernah ada

Tidak ada tindakan yang diambil untuk membuat langit lebih aman untuk penerbangan sampai setelah �berlingen collision mematikan tahun berikutnya. Dalam industri penerbangan, orang harus tewas sebelum perubahan dilakukan.




sumber :http://anehunik-69.blogspot.com/2012/07/10-kecelakaan-pesawat-terbang-paling.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar